Yanuar: Pungutan Sekolah Sah Saja Asalkan Sesuai Perinciannya

Bandarlampung – Untuk menyamakan persepsi yang berkembang di masyarakat Lampung tentang pungutan yang dilakukan oleh sekolah maupun komite terhadap siswa. Komisi V DPRD Lampung akan bertemu langsung ke Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.

“Kemarin saya sudah sampaikan sama staf untuk menyurati kemendikbud untuk bertemu langsung, untuk menyamakan persepsi tentang pungutan yang ada disekolahan,” kata Ketua Komisi V DPRD Lampung Yanuar di ruang kerjannya, Selasa (11/2/2020).

Lanjut dia, pihaknya akan mendorong kementerian agar kembali mengeluarkan peraturan yang lebih jelas lagi.

“Misalnya peraturan itu bahwa hanya satu diperbolehkan menerima atau mengambil pungutan bagi sekolah dengan catatan kesepakatan bersama yaitu nilai yant sesuai kesepakati bersama dengan para orang tua murid,” ungkapnya.

Saat ini, menurutnya yang menjadi persoalan pungutan tersebut tidak boleh menentukan nilai namun sukarela.

“Kalau sukarela ya sampai anaknya lulus pun ada juga yang tidak menyumbang, jadi bisa di tentukan nilai sesuai kesepakatan bersama ini untuk peningkatan mutu pendidikan muridnya,”ungkapnya

Selain itu, mastarakat juga diharapkan tidak hanya mengandalkan Bantuan Dana Oprasional (BOS) dalam meningkatkan mutu pendidikan.

“Sekolah itu kalau memang hanya mengandalkan dana BOS ya susah. Ini yang perlu kita cari solusi bersama supaya anak-anak kita di sekolah manapun juga merasa nyaman, kalau fasilitas sekolah kita lengkap juga kan enak,” jelasnya.

Namun Yanuar juga berharap kepada sekolah yang melakukan pungutan agar terbuka sehingga orang tua murid juga dapat mengetahui secara rinci pengelolaan anggarannya.

“Kalau ada sekolah yang melakukan pungutan dan tidak terbuka ya itu baru masalah, jadi sekolah tersebut harus terbuka,” tandasnya (*)

Facebook Comments
BACA JUGA:  Pemprov Lakukan Tes Urine Sesuai Inpres No 2/2020, Gubernur Arinal Instruksikan Pimpinan Tinggi Pratama Bekerja Profesional dan Jauhi Narkoba